loading...

Kata-Kata Mutiara Novel Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin Karya Tere Liye

Kata-Kata Mutiara Novel Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin Karya Tere Liye - Buku ini berkisah tentang Tania, seorang anak yatim yang terpaksa mengamen di jalanan pada usia yang masih sangat muda, 11 tahun. Dia dan sang adik, Dede, secara tidak sengaja bertemu dengan seorang lelaki muda bernama Danar, yang kemudian menjadi penolong mereka. Danar kemudian membantu keluarga Tania (yang terdiri dari Dede dan sang Ibu) hingga Tania dan Dede mampu bersekolah lagi. Lama kelamaan karena kebaikan Danar, Tania jatuh cinta pada Danar. Namun, ternyata Danar memilih wanita lain untuk dinikahi olehnya.

Dilansir dari Goodreads.com Berikut ini kata-Kata mutiara Novel Daun yang Jatuh tak pernah membenci angin :



“Daun yang jatuh tak pernak membenci angin. Dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan. Mengikhlaskan semuanya.” 

“Orang yang memendam perasaan seringkali terjebak oleh hatinya sendiri. Sibuk merangkai semua kejadian di sekitarnya untuk membenarkan hatinya berharap. Sibuk menghubungkan banyak hal agar hatinya senang menimbun mimpi. Sehingga suatu ketika dia tidak tahu lagi mana simpul yang nyata dan mana simpul yang dusta.” 

“Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya.Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus. Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana.” 

“Kebaikan itu memang tak selalu harus berbentuk sesuatu yang terlihat.” 

“Sebenarnya penjelasan yang lebih baik adalah karena aku sering kali berubah pikiran. Semuanya menjadi absurd. Bukan ragu-ragu atau plintat-plintut, tetapi karena memang itulah tabiat burukku sekarang, berbagai paradoks itu. Bilang iya tetapi tidak. Bilang tidak, tetapi iya. Terkadang iya dan tidak sudah tidak jelas lagi perbedaannya.” 

Kau membunuh setiap pucuk perasaan itu. Tumbuh satu langsung kau pangkas. Bersemi satu langsung kau injak? Menyeruak satu langsung kau cabut tanpa ampun? Kau tak pernah memberi kesempatan. Karena itu tak mungkin bagimu? Kau malu mengakuinya walau sedang sendiri..Kau lupa, aku tumbuh menjadi dewasa seperti yang kau harapkan. Dan tunas-tunas perasaanmu tak bisa kaupangkas lagi. Semakin kau tikam, dia tumbuh dua kali lipatnya. Semakin kau injak, helai daun barunya semakin banyak.” 

“Cinta tak harus memiliki. Tak ada yang sempurna dalam kehidupan ini. Dia memang sangat sempurna. Tabiatnya, kebaikannya, semuanya. Tetapi dia tidak sempurna. Hanya cinta yang sempurna.” 

“Benci? Entahlah. Tak mungkin membenci tapi masih rajin bertanya. Atau memang ada benci jenis baru?” 

“Tania, kehidupan harus berlanjut. Ketika kau kehilangan semangat, ingatlah kata-kataku dulu. Kehidupan ini seperti daun yang jatuh..Biarkanlah angin yang menerbangkannya.” 

Demikianlah kata-kata Mutiara dari Novel Daun yang jatuh tak pernah membenci angin karya Tere liye. Nantikan terus kata-kata mutiara lainnya hanya di blog kata-kata mutiara lintang empat lawang.

Baca juga kata-kata mutiara sebelumnya : Kata-Kata Mutiara Anime Boku no Hero Academia Terbaik

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kata-Kata Mutiara Novel Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin Karya Tere Liye"

Post a Comment

Tolong berkomentar sesuai kata-kata mutiara di atas, jangan melakukan spam. Terima kasih..

loading...